Beranda » Uncategorized » Sowan Njogjes

Sowan Njogjes

[LONG POSTING ALERT : mending segera swipe ke postingan tetangga daripada bosen sendiri bacanya]

Akhirnya impian untuk jalan jalan sendiri terwujud juga. Sebentar sih, hanya 3d2n, itupun karena ada keperluan mendadak. Perjalanan kemarin ketiga kalinya ke Jogja dalam setahun. Harusnya sudah kelewat khatam yah, tapi kok ya tetep ada aja yang baru :))

Pertama kali dulu, ke Jogja serombongan sirkus sama orang rumah. Ini mah judulnya liburan beneran. Tidur di ‘hotel bener’ dan sewa mobil dengan sopir. Jadilah jalan-jalan rada ga tau aturan, dari utara ke selatan, timur ke barat. Nah selama di jalan, tidurlah penumpang, gak nyadar juga jauhnya kaaan

Kali kedua, akhir November. Ada keperluan juga, tapi ada barengan temen dengan urusan sama. Berangkat barengan, di sana berdua, kepisah cuman di tidur malam, makan lucu, dan pulangnya – karena Doi lanjut Semarang, aku balik Surabaya.

Terakhir nih, sengaja gak cari temen – yang ternyata emang gak ada kenalan lagi bistrip *halah* ke sana juga hahaha. Jadilah sebenernya sampe H-3 juga maju mundur mau njogjes nggak. Secara kaaan ini ada perlu di daerah Ring Road Selatan, belum pernah coy ke sana. Biasanya jelaslah di pusat kota. Ke UGM dan menyusuri Jakal juga baru sebelumnya itu bentaran doang sama Lala. Tapi habis dipikir lagi, yawesla yaa berangkat. Kapan lagi juga, belum tentu ada kesempatan (dan restu ibu tentunya).

Ke Jogja bertepatan dengan libur akhir tahun bukan pilihan yang tepat, dan sayangnya aku ga bisa milih yaah. Segalanya serba mahal cyiin, tiker kereta, penginepan, hastagaaa bookingnya sambil tutup mata dan ga cek saldo rekening biar ga patah hati banget.

Naik apa habis berapa?

Di tanggal berangkat, 18 Des itu semuaaa tiket kok ya sudah habis aja 4 hari sebelumnya. Yaemang dadakan yah, babay tiket ekonomi Logawa 74ribu. Alhamdulillaah ada Sancaka Tambahan, jamnya rada abnormal karena berangkat lebih siang dari Sancaka Pagi, harganya pun juga agak nambah. 160ribu untuk kelas Bisnis, well low season bisa dapet eksekutif padahal. Enaknya bisnis sekarang sudah bagus yah, duduk menghadap arah tujuan kereta, jadi gaada lagi migren lucu, empuk kursinya, adem pula. Pulangnya, tanggal 20 Des alhamdulillah masih dapet ekonomi Sancaka Sore, normallah 105ribu. Pertama kalinya nih naik ekonomi baru. Kursinya satu-satu, bukan 2 atau 3 digabung seperti ekonomi/bisnis umumnya. tapi ya teteplaah sempitnya kelas ekonomi ga bisa dilawan. Satu lagi, posisi hadapnya tuh setengah searah lainnya sebaliknya. Baru tau juga pas naik ke kereta, dan dapet yang posisi mundur. Apes? HAHAHA

Dengan tiket ke/dari Jogja yang sudah di atas rata-rata, maka di sana harus hemat dong. Jadi dari/ke Stasiun Tugu, cukup dengan Trans Jogja. Jalan dikit dari stasiun ke Halte Malioboro 2, ambil jalur bis 2A arah selatan, turun di Halte Pojok Banteng Wetan untuk ke Prawirotaman. Cukup dengan 3500 rupiah. Hari berikutnya, karena butuh pagi bener jadi menyerah pada jasa Go-Jek 10ribuan lah sampe di daerah Ring Road selatan. Deket sebenernya, tapi kalo jalan ya males ya ntar belum apa-apa udah keringetan duluan *lemah*

Tidur dimana habis berapa?

Keperluan di area Ring Road selatan, diputuskan booking penginepan di daerah Prawirotaman. Distrik hitz Jogja, semacam Ubud nih kalo di Bali. Sebenernya ada banyak area deketan dengan Ring Road selatan. Bisa di Bantul, Jogokaryan, Mantrijeron, Tirtodipuran, dan Prawirotaman. Dasar aku aja ngeyel maunya di Prawirotaman heheh. Oya, Prawirotaman dan Tirtodipuran tempat banyak penginepan unyu dan cafe lucu. Ada Adhistana Hotel, yang beken gegara AADC2 tuh di Prawirotaman 2, sayangnya dormitory full booked di tanggal itu dan private room nya kemahalan bok kalo sendirian.

Bersamaan dengan booking tiket KA pp via website-nya, juga penginepan via traveloka. Malam pertama, nginep di Kampoeng Djawa Guest House. Telepon langsung ke Guest House kamarnya sudah full booked aja dong. Untungnya ada di traveloka. Cuslah booking dengan harga traveloka, kali ini lebih murah daripada langsung ke pihak Guest House. Booking untuk kamar superior, dengan private bathroom dan kipas angin. Alhamdulillaah dapet upgrade jadi kamar ber-AC. Standarlah untuk tidur, tapi buatku rada creepy kalo sendiri heheh. Mungkin karena kedapetan kamar di lantai 2 ya, dengan tangga kayu yang bunyi kriet kriet kalo dilewatin dan ga dapet akses ke udara luar. Bagusnya, bapak receptionist, yang bersih-bersih, dan koki masaknya ramah banget. Khas Jogja deh, ngobrol asik juga. Tapi kurang bisa (atau aku kurang explore pertanyaan) kasih ide jalan jalan di sekitaran.

Perasaan creepy itulah yang mendukung malam kedua pindah ajalah ya. Masih satu gang, di Prawirotaman 1, malam kedua dihabiskan di Via Via Guest House. Lebih mahal sedikit, tapi buatku sih prefer di sini. Standar untuk backpacker, ada beberapa turis asing dan ibu yang jaga sangat ramah dengan customer, juga bisa kasih banyak banget ide What To Do di Jogja.

Rusaklah sudah target penginepan maksimal 150ribu semalam. Ada sih dengan fasilitas ya gitu deh. Atau dormitory dengan mixed room, aku strictly pilih female room kalaupun nginep di dormitory. Sekalinya ada, eh full booked~~

Secara garis besar, begini perbandingannya. Well, mohon maaf sih kalo aku lebih milih di Via Via. Mungkin untuk yang seneng dengan nuansa Jawa beserta interior dan lukisannya, pas banget deh di Kampoeng Djawa.

Pembanding Kampoeng Djawa Guest House Via Via Guest House
Lokasi Prawirotaman 1, serong depan dengan Tempo Gelato Prawirotaman 1, tapi masih masuk gang lagi seukuran 2 sepeda motor gak terlalu jauh
Welcome drink Tersedia di kamar. Kopi, teh, gula bahkan galon berdispenser panas-dingin di kamar Ditawarkan ketika datang. Kopi panas, teh panas, atau es teh. Gula terpisah
Kamar ·         Private bathroom

·         AC

·         TV channel local

·         Handuk, sabun batang

·         Selimut

·         Kasur busa

·         Shared bathroom (2 kamar tidur, 1 kamar mandi)

·         AC

·         Tanpa TV, ada bacaan yang bisa dipinjam di living room

·         Handuk

·         Selimut

·         Kasur spring bed

Breakfast Dimasakkan langsung ketika akan sarapan. Porsi besar, cocok untuk yang mau jalan seharian. Nasi, 1 lauk, 1 sayur, air mineral. Teh/kopi bisa buat sendiri di kamar

Info : menu berubah setiap hari

Dimasakkan langsung ketika akan sarapan. Porsi cukup. Nasi, 1 lauk, 1 sayur. Teh/kopi panas, jus buah. Air mineral bisa refill berbayar

Info : menu berubah setiap hari

Fasilitas Area buffet yang sedang direnovasi

Kamar luas

Kolam renang

Kebun belakang

Harga Rp 157.000,- via traveloka Rp 195.000,- langsung ke Guest House

Makan apa habis berapa?

Makan malam pertama, ceritanya masih galau banget tau penginepannya kan. Yaudah jalan lucu aja nyusurin Prawirotaman dan Tirtodipuran yang kebetulan gangnya tepat berseberangan. Absenin tuh semua cafe lucu penginepan unyu yang bertebaran di TripAdvisor. Keluar masuk butik batik dan kulit yang harganya ya gitu lah ya, bikin langsung keder keluar lagi. Menjelang maghrib, masuklah ke Via Via Resto. Ambience nya enak bangeet, cocok buat nongki nongki lucu. Ada 2 menu standar per hari, di luar itu ada menu dari segala penjuru dunia *lebay*. Pelayannya ramah tapi gak berlebihan macem di resto pizza waralaba tuh. Tapi ya gitu deh, harganya hahahahaha anggaplah menebus penginepan yang berasa creepy nya itu.

Sarapan 2x ambil yang dari Guest House. Ini sih termasuk syarat waktu booking ya. Keperluan di jam 8 pagi sharp, sampe sore jelang maghrib. Agaknya keburu-buru banget kalo harus cari sarapan sendiri. Kalo ga sarapan, ampuuun barbie ga sanggup deh. Sedihnya ga sempet jalan pagi jajan lucu di pasar Prawirotaman atau Mantrijeron. Bye cenil lopis bubur pecel gudeg, mari beli di pasar sini aja.

Malam berikutnya, sudah lelah beneeeer masuk Guest House lagi hampir maghrib. Setelah beresnya emang udah sore dan rempong pindahin ransel dari Kampoeng Djawa ke Via Via. Jalan jalan lagi puterin sekitar yang belum sempat terjamah sebelumnya. Makan malam? Lupakan itu restoran kece, cafe lucu. Kembali ke haribaan penyetan warung tenda pinggir jalan. Rasa dan harga persislah sama yang di sekitaran kampus di Surabaya, ketambahan pembeli lain dan penjual yang enak diajak ngobrol.

Mau pulang, sengaja naik Trans Jogja turun di halte dekat hotel Santika. Sebenernya bisa turun di halte stasiun Tugu. Tapi ya, beberapa kali ke Jogja tuh belum pernah ke Tugu Jogja yang tersohor *malu*. Jadilah, pengen jalan kaki dulu dari Tugu Jogja itu ke Stasiun. Sekalian pengen jajan di Angkringan Kopi Joss, cukup beken di TripAdvisor. Ternyataaa jam 3an gitu, mana ada angkringan buka ya bok *bukan anak warkop*. Lagipula angkringan sepanjang Tugu Jogja sampe stasiun tuh judulnya Angkringan Kopi Joss semuaaa. Ketawa sendirilah itu pas tau, mulai dari yang macem depot di ruko, sampe angkringan betulan tenda pinggir jalan.

Sampai stasiun, Loko Cafe menyelamatkan soreku. Ini mah comfort food di stasiun Tugu. Harganya affordable meski rada mahal. Rasanya ‘bener’, enak tapi ya bukan yang enaaak banget gitu. Ada stop kontak untuk meja yang nempel tembok, bisa recharge baterai handphone selagi perutnya diisi. Menunya main course dan side dishes, jangan cari buah atau salad yaa

Ngapain aja di Jogja?

Jadi ya karena ada undangan di hari Senin jam 8 pagi, otomatis berangkat Minggu. Ambil kereta yang sampe Jogja siang/sore karena gak banget deh malem malem kudu heboh dari stasiun ke Prawirotaman, belum cari penginepannya. Berangkat pesawat pertama di hari Senin? Ebuset, cuman ada pesawat baling-baling coy, harga sekali jalannya lebih mahal pula dari naik kereta pp.

Undangannya hanya Senin jam 8 – selesai. Ambillah tiket pulang kereta sore besoknya. Bukan apa-apa sih, biar bisa jalan jalan rada santai aja. Eeeeh taunya, lanjut dong sampe besoknya. Selasa jam 8 – 12an. Lupakan sudah jalan jalan kulineran. Syudah lelah, pengen nyantai deh jadinya hahaha *receh*

Jadi selain menghadiri undangan itu, isinya cuman sight-seeing sekitaran Prawirotaman, Tirtodipuran, Mantrijeron, Jogokaryan. Itupun gak semua sisinya. Lain kali mau banget deh ke Jogja solo traveling dengan sengaja. Jadi isinya murni jalan makan senang senang..

Mon maaf ya, untuk yang cari foto bisa ke Google Image sajaa. Sejujurnya sedikitpun gaada foto-foto selama di sana. Handphone nya butut cyin, jelek fitur kameranya. Ga bawa camera bener juga. Masih mauuu banget ke Jogja lagi, bahkan untuk sekadar sight-seeing sekitaran penginepan begitu

Pelajaran baru juga dari perjalanan kali ini. Review di internet kan bertebaran banyaknya yaaaa. Kalo mau yang rangkuman bisa ke TripAdvisor, bisa dijadikan pegangan. Semua review dipertimbangkan, apalagi kalo ada yang kasih nilai 0-3 skala 5. Atau mau ala ala surprise di tujuan ya beda lagi.

Seluruh isi postingan ini murni penilaian pribadi. Tanpa paksaan, apalagi bayaran. Menerima ajakan trip Njogjes lagi atau kemana deh yuk?

Iklan

2 thoughts on “Sowan Njogjes

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s