Weekend gateway : Birthday Surprise

3 orang temen deket ulang tahun bulan lalu. Ada yang awal, pertengahan, dan akhir Maret. Kami yang lain emang udah lama rencana kasih surprise. Tapi yaa baru terlaksana setelah April jalan 10 hari. Gapapa deh, target operasi tetep surprised kok…saking telat nya haha. Birthday surprise kali ini ditujukan untuk Dinny Dew (Mami, sosok keibuan nya dapet banget ngadepi anak anak macem kami), Fina (Bocah, anak kecil paling gampang cranky kl laper), dan Naufal (Opal, cowok ndut yang tetep makan full fatty dengan segudang teori diet nya).

Sedih nya, birthday surprise dilakukan saat mereka bertiga selesai praktikum – yang bertepatan dengan kelas yoga saya di hari Jumat. Mau nyusulin habis itu kok ya ngga banget ke kampus penuh keringet. Jadi ikhlasin aja yang lalu. Sabtu malem diundang birthday dinner baru deh gabung. Ya sekalipun anak rumahan, siapa sih yang nolak ditraktir makan? Haha *evil*

Kami total ber 16, itu pun ada beberapa yang berhalangan hadir karena terlanjur ada kegiatan lain. Di awali makan bareng di Waroeng Steak n Shake jalan Kayoon. Ini tempat makan kongkow murah, cukup buat banyak orang, dan ga bikin malu kl guyon atau ketawa kenceng – ya saking meja lain juga gitu.. Etapi mas mas waiter nya kl dipanggil suka agak lama dateng. Ngga tau deh kenapa. Harga nya standar lah, crispy steak (daging apapun goreng tepung siram steak sauce) dihargai kurleb 20ribu an. Jangan tanya soal rasa karena sesuai lidah masing masing dan bergantung harga. Hehe

Jarum jam belum menunjukkan pukul 9. Dinny, yang punya acara, kepengen ronde. Lanjut lah kita ke arah jalan Biliton. Iya, ke ronde Biliton yang terkenal itu. Udah bawa motor banyak macem mau konvoi eh ga dapet parkir saking penuh nya. Diputuskan lah kita tetap berburu ronde tapi di jalan Kertajaya. Di deretan restoran restoran kelas menengah ngehe, kami ngemper menikmati wedang ronde (ada angsle juga sih). Endeus banget, rasa jahe nya kuat, cocok nih buat yang lagi flu.

Karena jalan jalan kali ini bawa Anggi, satu satu nya yang pegangan Iphone, juga ada Nisa yang bawa tongsis, kurang lengkap kl belum cari spot foto. Hampir 3 tahun kami kuliah, belum ada satu pun yang foto di depan gapura bertuliskan nama institut. Jadilah dengan memutus urat malu, kami foto foto di sana. Bener bener ga punya malu, foto foto di pinggir jalan sambil diliatin kendaraan yang lewat. Udah macem anak SMA pengen kuliah di situ. Padahal kita udah hampir 3th aja hidup di sini.

Di hp Anggi udah ngga keitung berapa foto. Ini sedikit di antara nya :

image

image

image

image

image

Terima kasih, Dinny Fina Opal! Terima kasih telah membuat kami menikmati momen kali ini bahkan sampai berani memutus urat malu. Semoga usia kalian penuh berkah. Rezeki nya dilancarkan. Apa yang diharapkan terkabul seiring dengan usaha nya. Bahagia selalu kaliaaaan! We love you, and we always do ♥

ps : foto yang diunggah jelas harus ada Tya nya dan pose bagus *narsis deh ya maaf* Eh, ketauan deh ya anak kampus mana. Untung ngga lanjut ke gapura fakultas terus jurusan

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s