Sepanjang Rambut Barbie

Jumat kemarin, 10 April, berlalu lumayan heboh. Minggu minggu sebelumnya, perkuliahan berikut tugas nya berakhir di Kamis atau untuk pekan berikut nya sekalian. Eh, kok ya kelas siang hari Kamis ada tugas rumah panjang banget untuk besoknya. Batal sudah angan angan Kamis sore mandi centil..

Kamis malam

Rencana dari awal minggu sih mau datang Sidang Pleno nya Mahasiswa Jurusan. Yaa seminggu sekali deh setor muka ke pak Ketua. Sidang pleno terjadwal mulai 20.30, yang biasanya baru mulai beneran jam 9 lebih. Akhirnya sebelum jam itu ngibrit lah saya ke kost Lala, anak teknik mantan calon dokter paling rajin sekelas, eh seangkatan bahkan. Lanjut ke Pleno demi janji. Akhir nya kembali ke rumah tepat jam 12, mirip Cinderella. Untung motor nya ngga mendadak berubah jadi labu.

Jumat, here we go

Bangun pagi pagi mandi centil, menebus janji ke badan dari seminggu sebelumnya.

Masih lanjut nugas desain alat penukar panas yang hvft banget. Akhirnya tepat saat Jumatan nangkring lah folio saya di loker Bu Dosen.

Seperti jadwal yang sudah disusun, tepat jam 1 siang ikut tes efl sebagai serpihan dari persyaratan masuk lab penelitian akhir insya Allah mid year nanti.  Tepat 15.15 selesai tes langsung lari ngejar jadwal berikutnya.

Tiap Jumat sore, 15.30, semester ini saya kembali ikut kelas yoga. Yaa paling enggak biar badan bugar dikit. Yoga kali ini exercise khusus perut. Berkeringat heboh, tapi menyenangkan setelah 3 minggu libur..

Malem nya, seperti biasa, dalam usaha supaya bisa raup berlian. Mulai semester ini juga saya nemenin belajar anak orang, usianya setahun di bawah adik paling bontot. Akan selalu adaaa aja cerita baru tiap saya main ke rumahnya. Untuk kali ini.. Saya datang sedikit sebelum 6.30 malam. Si adik les, sebutlah Putri sudah nongkrongin pager. Seumur saya ke sana, ini kali pertama. Berlalu seperti biasa, kami belajar di kamarnya. Eh kok ya disusul sang Mama, ternyata cerita sedikit banyak tentang gadis belianya ini. Dalam jarak kurang dari 5 meter dari Putri, Mama cerita kalau akhir akhir ini gadis nya kerap kali ‘menyembunyikan’ mukena. Padahal sudah punya banyak katanya. Terjadi lah adegan dramatis sang Mama teriak teriak heboh, Putri ngambek, dan saya yang gagu bingung memposisikan diri. Lumayan lama kejadian itu.. tak perlu lah saya cerita gimana teriakan nya, yang jelas berakhir nya sukses bikin saya sedikit lega. Setelah sang Mama pamit keluar kamar, Putri duduk di samping saya. Saya elus punggung nya. Saya cerita bahwa seorang anak pasti sayang dengan mama nya, pun sebalik nya. Juga, nggak ada anak yang seneng dinasehati orang tua di depan orang lain, apalagi diteriakin. Saya sampaikan itu hingga akhirnya Putri menetes kan air mata. Dia minum, cuci muka, lalu belajar lah kami seperti tak ada kejadian apa pun sebelum nya.
Pukul 8 lewat-nggak-tau-berapa, saya pamit pulang. Diantar pula oleh Mama sampai depan pagar. Beliau masih bercerita mengenai Putri. Saya sih dari kejadian sebelum nya sempat pengen bilang kalau nggak ada orang yang seneng digituin gitu kan. Tapi ya siapa lah saya, gadis baru 20+, mana tau urusan parenting. Sebelum hilang momen, saya sempat bilang,”iya, bu, mungkin dek Putri nggak mau kalau dibilangin nya sambil diteriakin di depan orang lain”. Tentu saya ungkap kan dengan penuh tawa.. Semoga Mama nya nggak tersinggung aja deh.

Alhamdulillah sebelum jam 9 sudah parkir motor di garasi rumah. 2 hari ini berlalu cukup panjang (dan cukup beralasan untuk leyeh leyeh weekend nya).

2 hari ini penuh pelajaran untuk saya. Ya terutama kejadian Putri dengan Mama nya. Saya bersyukur punya orang tua yang yaa rasanya bisa dihitung jari berapa kali kelepasan marah ke 3 putri nya. Saya bersyukur bisa belajar dari sang Mama, bahwa untuk menasehati orang lain (dan anak tentu nya kelak) bisa dengan baik baik – bertanya dengan pelukan lebih menyenangkan bukan daripada penuh teriakan?

2 hari yang panjang. Sepanjang rambut Barbie yang susyeh banget disisir (makanya saya prefer lego mainan daripada Barbie dulu, ya emang lebih mahal sih haha). Atau bahkan lebih panjang.. Semoga rasa syukur dan doa yang terpanjat bisa jauuuh lebih panjang dari rambut Barbie..

Note : Entah kenapa pengen kasih judul gitu di postingan kali ini. Nggak tau juga kenapa pilih Barbie daripada Cinderella atau Sailor Moon hahaha

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s