Weekend gateway : Birthday Surprise

3 orang temen deket ulang tahun bulan lalu. Ada yang awal, pertengahan, dan akhir Maret. Kami yang lain emang udah lama rencana kasih surprise. Tapi yaa baru terlaksana setelah April jalan 10 hari. Gapapa deh, target operasi tetep surprised kok…saking telat nya haha. Birthday surprise kali ini ditujukan untuk Dinny Dew (Mami, sosok keibuan nya dapet banget ngadepi anak anak macem kami), Fina (Bocah, anak kecil paling gampang cranky kl laper), dan Naufal (Opal, cowok ndut yang tetep makan full fatty dengan segudang teori diet nya).

Sedih nya, birthday surprise dilakukan saat mereka bertiga selesai praktikum – yang bertepatan dengan kelas yoga saya di hari Jumat. Mau nyusulin habis itu kok ya ngga banget ke kampus penuh keringet. Jadi ikhlasin aja yang lalu. Sabtu malem diundang birthday dinner baru deh gabung. Ya sekalipun anak rumahan, siapa sih yang nolak ditraktir makan? Haha *evil*

Kami total ber 16, itu pun ada beberapa yang berhalangan hadir karena terlanjur ada kegiatan lain. Di awali makan bareng di Waroeng Steak n Shake jalan Kayoon. Ini tempat makan kongkow murah, cukup buat banyak orang, dan ga bikin malu kl guyon atau ketawa kenceng – ya saking meja lain juga gitu.. Etapi mas mas waiter nya kl dipanggil suka agak lama dateng. Ngga tau deh kenapa. Harga nya standar lah, crispy steak (daging apapun goreng tepung siram steak sauce) dihargai kurleb 20ribu an. Jangan tanya soal rasa karena sesuai lidah masing masing dan bergantung harga. Hehe

Jarum jam belum menunjukkan pukul 9. Dinny, yang punya acara, kepengen ronde. Lanjut lah kita ke arah jalan Biliton. Iya, ke ronde Biliton yang terkenal itu. Udah bawa motor banyak macem mau konvoi eh ga dapet parkir saking penuh nya. Diputuskan lah kita tetap berburu ronde tapi di jalan Kertajaya. Di deretan restoran restoran kelas menengah ngehe, kami ngemper menikmati wedang ronde (ada angsle juga sih). Endeus banget, rasa jahe nya kuat, cocok nih buat yang lagi flu.

Karena jalan jalan kali ini bawa Anggi, satu satu nya yang pegangan Iphone, juga ada Nisa yang bawa tongsis, kurang lengkap kl belum cari spot foto. Hampir 3 tahun kami kuliah, belum ada satu pun yang foto di depan gapura bertuliskan nama institut. Jadilah dengan memutus urat malu, kami foto foto di sana. Bener bener ga punya malu, foto foto di pinggir jalan sambil diliatin kendaraan yang lewat. Udah macem anak SMA pengen kuliah di situ. Padahal kita udah hampir 3th aja hidup di sini.

Di hp Anggi udah ngga keitung berapa foto. Ini sedikit di antara nya :

image

image

image

image

image

Terima kasih, Dinny Fina Opal! Terima kasih telah membuat kami menikmati momen kali ini bahkan sampai berani memutus urat malu. Semoga usia kalian penuh berkah. Rezeki nya dilancarkan. Apa yang diharapkan terkabul seiring dengan usaha nya. Bahagia selalu kaliaaaan! We love you, and we always do ♥

ps : foto yang diunggah jelas harus ada Tya nya dan pose bagus *narsis deh ya maaf* Eh, ketauan deh ya anak kampus mana. Untung ngga lanjut ke gapura fakultas terus jurusan

Weekend project : Cheezy Cupcake

Setelah melalui pekan yang yaa cukup hectic di semester ini, boleh lah refresh otak sebentar. Khusus hari ini mau menghindari segala yang berbau belajar.

Beberapa hari yang lalu emang sudah merancang weekend project ini dengan master chef nya, Azhra. Pengen banget ngulang cupcake yang dulu pernah dibuat pakai mocaf (modified cassava flour) dan bantet.

Setelah dhuhur Ibu pulang kerja bawa tepung terigu. Di rumah kehabisan terigu saking lama nya ngga baking, dan biasa pakai tepung beras kl goreng goreng. Emang sebener nya lebih sehat mocaf sih, tapi rasanya ya terigu ga ada yang bisa nyaingi. Sukses menghalau mager, akhirnya 3 princess (Tya, Azhra, Rizhqa) heboh di dapur tepat saat bapak ibu istirahat.

Bikin nya cepet banget. Tinggal timbang tepung tepung an, parut keju, siap loyang, cup untuk cupcake dan aluminum foil. Alumunium foil ini dipakai untuk melapisi cup nya supaya ngga kerembesan air (entah bahasa apa itu kerembesan). Nah kan si aluminum foil ini kan dipotong menyesuaikan ukuran cup nya. Kebetulan saya kebagian tugas ini. Dasar otak anak teknik, kebiasaan nggambar bejana simetris, ini mau potong potong aluminum foil sempet nya kepikir pakai penggaris. Biar adil gitu maksud nya. Tapi untung nya sebatas angan aja.

Alhamdulillah cheezy cupcake mengembang sempurna. Boleh lah untuk baker amatiran macam kami bertiga. Setelah keluar dari oven dan dilepas alumunium foil nya, waktunya hias hias. Baru sadar deh kl di kulkas gaada stock berries. Selai pun gaada karena udah lama serumah bosen roti. Tapi banyak coklat. Mulai truffle, coklat bubuk untuk cake, sampai buat minuman. Akhirnya pilihan jatuh ke delfi hot cocoa yang disaring jadi deh topping nya.

image

Fresh from the oven

image

cheezy cupcake in frame

image

Cheezy cupcake with delfi cocoa topping

Bapak ibu terbangun dan surprised princess(es) nya sukses baking. Jadilah cheezy cupcake menu jajan sore kami. Jangan tanya soal rasa deh. Ini jauuh lebih enak daripada cheese cake bakery ternama. Ya simply karena lebih light aja sih.

Untuk resep nya pure dari sini, tanpa modifikasi apapun selain judul dan topping nya hehe *makin ketauan amatir nya*

So, what’s your weekend project?

Sepanjang Rambut Barbie

Jumat kemarin, 10 April, berlalu lumayan heboh. Minggu minggu sebelumnya, perkuliahan berikut tugas nya berakhir di Kamis atau untuk pekan berikut nya sekalian. Eh, kok ya kelas siang hari Kamis ada tugas rumah panjang banget untuk besoknya. Batal sudah angan angan Kamis sore mandi centil..

Kamis malam

Rencana dari awal minggu sih mau datang Sidang Pleno nya Mahasiswa Jurusan. Yaa seminggu sekali deh setor muka ke pak Ketua. Sidang pleno terjadwal mulai 20.30, yang biasanya baru mulai beneran jam 9 lebih. Akhirnya sebelum jam itu ngibrit lah saya ke kost Lala, anak teknik mantan calon dokter paling rajin sekelas, eh seangkatan bahkan. Lanjut ke Pleno demi janji. Akhir nya kembali ke rumah tepat jam 12, mirip Cinderella. Untung motor nya ngga mendadak berubah jadi labu.

Jumat, here we go

Bangun pagi pagi mandi centil, menebus janji ke badan dari seminggu sebelumnya.

Masih lanjut nugas desain alat penukar panas yang hvft banget. Akhirnya tepat saat Jumatan nangkring lah folio saya di loker Bu Dosen.

Seperti jadwal yang sudah disusun, tepat jam 1 siang ikut tes efl sebagai serpihan dari persyaratan masuk lab penelitian akhir insya Allah mid year nanti.  Tepat 15.15 selesai tes langsung lari ngejar jadwal berikutnya.

Tiap Jumat sore, 15.30, semester ini saya kembali ikut kelas yoga. Yaa paling enggak biar badan bugar dikit. Yoga kali ini exercise khusus perut. Berkeringat heboh, tapi menyenangkan setelah 3 minggu libur..

Malem nya, seperti biasa, dalam usaha supaya bisa raup berlian. Mulai semester ini juga saya nemenin belajar anak orang, usianya setahun di bawah adik paling bontot. Akan selalu adaaa aja cerita baru tiap saya main ke rumahnya. Untuk kali ini.. Saya datang sedikit sebelum 6.30 malam. Si adik les, sebutlah Putri sudah nongkrongin pager. Seumur saya ke sana, ini kali pertama. Berlalu seperti biasa, kami belajar di kamarnya. Eh kok ya disusul sang Mama, ternyata cerita sedikit banyak tentang gadis belianya ini. Dalam jarak kurang dari 5 meter dari Putri, Mama cerita kalau akhir akhir ini gadis nya kerap kali ‘menyembunyikan’ mukena. Padahal sudah punya banyak katanya. Terjadi lah adegan dramatis sang Mama teriak teriak heboh, Putri ngambek, dan saya yang gagu bingung memposisikan diri. Lumayan lama kejadian itu.. tak perlu lah saya cerita gimana teriakan nya, yang jelas berakhir nya sukses bikin saya sedikit lega. Setelah sang Mama pamit keluar kamar, Putri duduk di samping saya. Saya elus punggung nya. Saya cerita bahwa seorang anak pasti sayang dengan mama nya, pun sebalik nya. Juga, nggak ada anak yang seneng dinasehati orang tua di depan orang lain, apalagi diteriakin. Saya sampaikan itu hingga akhirnya Putri menetes kan air mata. Dia minum, cuci muka, lalu belajar lah kami seperti tak ada kejadian apa pun sebelum nya.
Pukul 8 lewat-nggak-tau-berapa, saya pamit pulang. Diantar pula oleh Mama sampai depan pagar. Beliau masih bercerita mengenai Putri. Saya sih dari kejadian sebelum nya sempat pengen bilang kalau nggak ada orang yang seneng digituin gitu kan. Tapi ya siapa lah saya, gadis baru 20+, mana tau urusan parenting. Sebelum hilang momen, saya sempat bilang,”iya, bu, mungkin dek Putri nggak mau kalau dibilangin nya sambil diteriakin di depan orang lain”. Tentu saya ungkap kan dengan penuh tawa.. Semoga Mama nya nggak tersinggung aja deh.

Alhamdulillah sebelum jam 9 sudah parkir motor di garasi rumah. 2 hari ini berlalu cukup panjang (dan cukup beralasan untuk leyeh leyeh weekend nya).

2 hari ini penuh pelajaran untuk saya. Ya terutama kejadian Putri dengan Mama nya. Saya bersyukur punya orang tua yang yaa rasanya bisa dihitung jari berapa kali kelepasan marah ke 3 putri nya. Saya bersyukur bisa belajar dari sang Mama, bahwa untuk menasehati orang lain (dan anak tentu nya kelak) bisa dengan baik baik – bertanya dengan pelukan lebih menyenangkan bukan daripada penuh teriakan?

2 hari yang panjang. Sepanjang rambut Barbie yang susyeh banget disisir (makanya saya prefer lego mainan daripada Barbie dulu, ya emang lebih mahal sih haha). Atau bahkan lebih panjang.. Semoga rasa syukur dan doa yang terpanjat bisa jauuuh lebih panjang dari rambut Barbie..

Note : Entah kenapa pengen kasih judul gitu di postingan kali ini. Nggak tau juga kenapa pilih Barbie daripada Cinderella atau Sailor Moon hahaha

Tentang Rezeki

Saya termasuk orang baru di dunia instagram. Sudah sejak lama sih hobi kepo instagram para selebgram. Pun suka ngrumpi centil mbahas selebgram tertentu. Tapi kok ya nggak ada gitu hasrat buat bikin.

Sampai akhirnya… Seorang teman yang begitu gemesnya membuatkan instagram atas nama saya. Itupun dengan ultimatum, ‘jika dalam 7×24 jam password nggak diganti, akun akan dihapus’. Ya kesel dong saya, nggak pengen bikin kok malah dibikinin. Pernah baca, katanya sih obat untuk bahagia ya berdamai dengan kenyataan. Nyoba lah saya, berdamai dengan instagram baru. Follow sana sini. Yang akhirnya….ketagihan. HAHAHA *siapa yang dulu dulu bilang gamau hahaha*

Ya emang telat sih ya punya instagram nya. Ketika path lagi booming, snapchat baru muncul, malah (di)bikin(in)nya instagram. Tapi yauweslah, toh ya kesenengen..

Saya bukan penganut hobi unggah foto keseharian. Yaa buat saya keseharian ya buat sendiri lah. Kamera hp isinya juga mayoritas catetan temen, e ya maklum kan ya (?). Followers kayaknya jumlah jari tangan aja ga habis. Pantes lah, postingan foto cuman satu haha. Di sisi lain, following 50+ ; mulai dari macem macem akun makanan, jalan jalan, online shop (ini sih wajib), sampai tante tante yang hidup nya inspiring banget.

Online shop. Ya saya bukan orang yang gila belanja. Apalagi online. Masih bisa dihitung jari kok berapa kali belanja online. Online shop yang saya follow cukup satu merk pakaian dan bento stuff. (dan) suatu kali, tangan ini gatel pengen follow 2 akun online shop yang digembok. Entah sih, waktu itu kok ya sebegitu kepengen nya tau dia jualan apa. Nggak butuh waktu lama nunggu approval nya. Seketika saya buka timeline mereka…..dan shock. Jualan nya barang para sosialita dengan harga 7 digit. Aih mampus, harga sepasang sepatu nya sama kayak SPP kuliah saya satu semester. Gile ajasih. Segala umpatan keluar, tapi ya nggak di-unfollow. Hahahaaasyu

Setiap ada temen buka timeline instagram selaluuuu komentar tentang 2 olshop yang saya follow itu. Mereka, para pembongkar hp saya itu,  menanyakan kenapa kok ya nggak di-unfollow. Toh ya cuman bikin pengen. Alhamdulillah, sejauh ini jawaban saya masih konsisten : “Tiap aku liat postingannya, kadang ada aja yang bikin pengen. Sayang harganya 7 bahkan sampe 8 digit. Padahal 20th hidup juga belum pernah liat bapak ibu punya alas kaki harga 7-8 digit. Tapi yaudah. Kalo ada yang dipengenin sambil berdoa semoga suatu saat dicukupkan rezeki nya, biar kalo ada yang bagus dan dipengenin bisa langsung beli tanpa bingung nanti makan apa atau heboh convert ke berapa jam harus ngelesi”

Ya, saya penganut aliran percaya apa kata hati. Karena ketika selalu meyakinkan diri untuk mendapatkan sesuatu, atau bisa melakukan apapun, membuat usaha kita jadi lebih keras dari sebelumnya. Pun tentang rezeki. Pasrah, yakin Lillahi Ta’ala itu harus. Tapi ya setelah ada usaha nya dong.

Semoga kita rajin mengumpat yang baik baik. Semoga kita rajin menyeletuk yang baik baik. Semoga kita rajin berdoa, memohon untuk rezeki yang lebih baik. Sehingga ketika malaikat mendengar dan meng-aamiin-i, terkabulkan lah segala pinta yang baik dan indah, berpahala pula.

Selamat melakukan segala yang baik, demi rezeki yang luar biasa indah!

Kepada Yth, Kau

Kepada Yth. Kau,
Di Utara, Kahyangan, atau jarak di antaranya.

Hallo, apa kabar, Kau? Semoga baik saja, normatif, seperti kabar Ku di sini. Lama ya kita tak bersua. Ya, sejak Kau memutuskan tinggal di Kahyangan.

Hai, Kau, perkenalkan, ini Aku yang telah mengetahui keberadaanmu sekitar setahun yang lalu. Aku yakin, Kau pasti mengenalku. Saat itu, ketika tetua memberi kita tugas indah. Kesan Ku terhadap Kau begitu baik, membekas hingga kini. Ku harap sebaliknya juga :)

3 bulan lalu, saat Kau masih berkelana, sering Ku lihat ujung ranselmu. Aku memang tak seberani itu menatap batang hidungmu. Karena melihat Kau sekelebat, bahkan sisa ujung ransel yang segera meninggalkan, sudah membuatku bahagia. Paling tidak, Aku tahu, Kau pasti baik baik saja. Ya, setidaknya, sebaik posisi ransel yang Kau gendong di pundak.

Kau, apa kabar Elang? Iya, Elang, kendaraan yang selalu Kau bawa, saat masih berkelana, mengumpulkan nyawa di dasar. Dahulu, melihat Elang terparkir adalah rutinitasku. Tak penting memang, tapi itulah yang Ku lakukan. Melihat Elang memberiku secercah harap, untuk menatap ujung ranselmu. Oh, apa mungkin Elang sudah menjelma? Menjadi jauh lebih cantik dan bermanfaat. Hingga tak perlu terdiam berdesakan, ketika mengantarmu ke Kahyangan.

Apa kabar, Kahyangan? Tahu kah, Kau? Kau menjadi jauuuh lebih keren ketika ku tahu, dirimu menetap di sana. Ya, dari awal Aku tinggal di sini, memang tak pernah terbesit keinginan menghabiskan setahun terakhir Ku kelak di Kahyangan. Ku anggap Kahyangan sebagai tempat yang penuh misteri. Berisi orang orang hebat, yang siap menaklukkan bumi hanya berbekal simulasi komputer. Tapi, cerita masyarakat tentang indahnya Kahyangan membawaku terbang. Seakan ingin menyusulmu ke sana. Mungkinkah kelak kita menaklukkan dunia bersama? Ah siapalah Aku yang dapat memastikan masa depan.

Kau, tak lebih dari 6 bulan lagi Aku memilih jalan menuju masa depan. Sempat terlintas dibenakku, kelak ingin mengurus makanan masyarakat bawah. Ku pikir, mereka pasti selalu butuh makan sehingga tak mungkin Aku kehilangan pekerjaan. Tapi kali ini, Kahyangan seakan memanggil. Nyatanya, melalui Kahyangan kelak dapat membawaku pada pilihan masa depan yang lebih luas. Ya, Aku pun masih tak mampu memutuskan, apa yang kelak menjadi jalan masa depanku. Doakan Aku agar mampu memilih sesuai keinginan dari hati dan didasari bekalku saat berkelana tiga tahun terakhir. Seperti Kau saat memilih Kahyangan sebagai jalan menuju masa depan.

Kau, tak mampu Ku ucap namamu dalam sembah sujudku. Maafkan Aku, yang begitu pasrah atas kehendak Nya. Aku pun tak seyakin itu untuk menghabiskan masa tua kelak bersamamu. Hingga saat ini, Kau cukup menjadi pemicu Aku untuk belajar, agar dapat memilih jalan menuju masa depan seperti caramu. Terima kasih telah bertamu dalam hidupku. Terima kasih telah membuatku tersadar, bahwa dunia butuh orang yang perduli. Bahwa orang yang perduli seperti Kau memang benar adanya.

Sudah dulu ya, Kau. Maaf Aku telah menghabiskan sisa waktumu di sana, hanya untuk membaca surat ini…jika memang Kau berkenan membacanya. Selamat bertugas, Kau. Selamat menaklukan misi penyelesaian simulasi. Hingga kelak, Kau dapat berkelana tanpa takut tersesat..

Salam dari Aku,
yang sedang merindu dan terus berusaha memantaskan diri

Akhirnya Aku Kembali

Lebih dari 10 hari sudah terbebas dari bacaan tebal penuh persamaan — padahal Allah menciptakan segalanya tak ada yang sama *apa hubungannya?*. Alhamdulillah.. Hasilnya tetap pasrah sama Allah lah yaa, semoga sesuai dengan yang diharapkan, selaras dengan yang telah diusahakan :)

Kembali berkutat dengan novel menyenangkan dan majalah penyemangat selalu memberiku sesuatu yang baru. And (finally) I did it! :D

Hari itu berlangsung seperti biasa. Hingga akhirnya, Bapak mengajak kami — aku, Azhra, Rizhqa berjumpa dengan hobi lama. Nyatanya tak perlu baju, sepatu, pun tiket kapal pesiar untuk menagih senyum terkembang. Bapak menghentikan mobil tepat di pelataran Togamas, toko buku favorit. Seperti yang disangka, dalam sekejap kami berempat terpisah. Untuk kemudian bersatu dengan bacaan masing-masing di tangan..

image

Aku kembali, bersama mereka :)

Memasang wajah penuh harap, keempat bacaan itu memenuhi tas ‘belanja’, siap menodong Bapak. Aku yang awalnya mengira Bapak meminta untuk menyortirnya hingga tersisa satu, atau dua, ternyata salah. Hehe :’) Bapak (hanya) bertanya ini tentang apa, itu bercerita bagaimana lalu mengiyakan semuanya. (Dan) senyum itu terkembang indah, merekah sempurna.

Dari kiri ke kanan,
1. Rindu-nya Tere Liye. Belum ada 30 menit yang lalu khatam terbaca. Tere Liye selalu sukses membuatku kalut sesuai isi novel.
2. Hidup Sederhana-nya Desi Anwar. Belum sedetik pun kubaca *tutup muka*. Sangat sadar aku meraih ini, teringat sosok Desi Anwar yang bersahaja.
3 & 4. Reader’s Digest Asia dan Indonesia. Semacam majalah wajib baca. Menjadi majalah wajib beli tiap ke toko buku. Sayangnya 2 edisi terakhir terlewat dengan indah *jangan salahkan semester lima, jangan!*

Ini bacaanku, mana bacaanmu?

tyaenha

Cerita

Tiap detik hidup selalu menciptakan setumpuk cerita baru. Senang. Sedih. Kesal. Bangga. Apapun lah itu.

Ada banyak cerita yang melegakan ketika dapat dibagi, namun lebih aman jika disimpan. Terpatri dalam hati, tersebut dalam doa.

Karena siapalah yang paling aman menyimpan rasa, segudang cerita? Jika bukan Pencipta dan yang merasa..

*rapi rapiin memory otak, demi cerita baru yang terus memburu*