0

See you soon, PUSRI

tyaenha:

Cinta kadang datang tanpa permisi. Ketika di saat yang sama, harus meninggalkan dan entah kapan bisa kembali

Sedikit tulisan dari partner, Nova, perempuan kuat yang selalu membuatku berpikir ulang untuk menyerah

Originally posted on Novarian Budisetyowati:

image

Gue ngga pernah ngerasa terikat seterikat ini sama suatu tempat sampe gue beraaaattt banget buat ninggalinnya. Seumur umur gue perpisahan dari SD sampe SMA gue belum pernah nangis sejadi-jadinya. Tapi ngga demikian dengan PUSRI.
Buat gue PUSRI ngga sekedar tempat kerja praktik buat ambil data dan tugas khusus. Buat gue PUSRI adalah tempat belajar kehidupan.

Lihat yang asli 746 kata lagi

0

Palembang Day 26 : dari Penyihir

Jadi ada partner yang jadi korban ‘cie’
Ada yang kecantol gara gara ‘cie’

Lupa juga kenapa dulu ng ‘cie’ in partner
Lupa juga kenapa harus di ‘cie’ in sama si mas Engineer ini (sebut saja Cemara, seperti partner menyebut dalam tulisannya)
Padahal, ada banyak (banget) lelaki di pabrik~

Akhirnya, tadi sore, niat nya tulus sih, progress tugas khusus
Tapi kan ujung nya flirting lucu guyon jayus

image

Selamat ya, mas Cemara, sukses bikin partner kegirangan sejak pulang tadi
Selamat ya, partner, akhir nya bisa duduk dampingan ngobrol serius sampai guyon jayus
Tinggal seminggu nih, mangats yak (!) hahaha

Semoga segala yang kita lakukan penuh berkah
Semoga doa yang baik diijabah
Semoga mas Cemara dan ikan nya ga kegigit tiap malem

Terakhir, selamat mengukir kenangan lucu di rantau kali ini

Salam sayang,
Partner mu – sang Penyihir

0

Palembang Day 22 : Jalan Jalan

*postingan kemarin sih harusnyaaaa*

Akhirnya rombongan kloter kedua KP PUSRI ITS Tekkim dateng juga. Baru hari kedua buat mereka, dan harus jalan jalan

Jam 9 di atm center, janjiannya. Kejadiannya jam 9 lebih dan baru 10.30 di halte trans musi karena pada sarapan dulu. Kita ber 15, janjian jalan jalan yang sampai masuk trans musi ngga ngerti juga mau ke mana. Haha

Untung nya ada Wira, panda angkatan yang lahir dan 20 tahun hidup di Palembang. At least dia tau jalan dan paham omongan orang lah yaa

Tujuan ditetapkan : Stadion Jakabaring.
Stadion yang dibuat dalam rangka Sea Games dulu itu rupa nya sangat terkenal. Bukan hanya karena stadion bersejarah, tapi juga ada taman taman unyu juga danau cantik.

Naik trans musi, duduk cantik, transit, nunggu agak lama, foto-foto, naik trans musi lagi, berdiri, eh kelewatan hahaha ternyata halte untuk ke Jakabaring itu ada di sebelum Lippo Plaza, which is belum nyampe gerbang stadion. Jadilah tujuannya berubah ke destinasi akhir trans musi yang dinaikin, OPI Mall. Ng mall lagi yuk mariii

Ber 15 masuk mall, ada yang dandan, banyak juga nggembel. Dari sekian banyak, alhamdulillaah ada Ica mendaulat diri tetiba jadi semacam EO gadungan. Atas rekomendasi Google, Ica mengajak kami kulineran, mie celor atau pempek dan saudaranya.

Nunggu lagi deh di halte. Lama…. dapet bus, gabisa langsung ke jalan Merdeka. Yaudeh transit lagi. Lama lagi. Dapet trans musi yang menuju Monpera. Dari Monpera? Jalan dooong~

image

Ketika tongsis jadi kebutuhan primer | images by Dimas

Sampailah di depan Pempek Saga yang termahal tersohor itu, tutup. Aku sih antara kesel udah jalan jauh dan lebih banyak bersyukurnya. Udah tau deeeh itu yang paling mihils. Udah kapok makan di situ, untung dulu awal dateng ditraktir senior HAHAHA

Jalan lagi makin jauh dari Monpera. Ketemulah jalan 26 Ilir. Satu gang itu jualannya pempeeeeek semua. Berbagai jenis. Tapi khusus untuk dibawa pulang, jadi gaada tuh tempat duduk buat makan. Di jalan ini juga ada depot mie celor. Kayaknya sih terkenal yaa, sampe rame banget dan kita kehabisan.

Makin laper, makin heboh. Ada 2 orang yang ikhlas menghilang, Dimas dan Wira cariin tempat makan. Akhirnyaaaa mie celor! *lupa namanya*

image

Mi Celor yang tersohor | image by Nova

Mie celor ini ya. Mie yang tebel tebel, ada taoge yang akarnya ga dibuang, telur, kuah kentel kayak bumbu gado-gado kebanyakan santan dan pakai kaldu udang. Rasanya? Sorry to say, lidah ku ga mau ngulang makan itu lagi sih. Hanya sekadar cukup tau. Mengingat rate makan yang rada kapitalis di Palembang, Aku Nova udah ngira ini makan habis 25k nih belum minum. Eh taunyaaaaa, mie celor 15k, minum 5k. Masya Allah, Tya Nova langsung tepuk tangan *lebay yes*

Pulang nya? Udah males nungguin trans musi, akhir nya sewa angkot. Berjubel lah orang 15 duduk nggak aturan. 100k dibagi 15, mayan lah 7k. Beda dikit sama trans musi haha

++++++++ +++++++++ ++++++++++ +++++++++ ++++++++++

Hari berakhir. Capek pasti. Seneng juga akhirnya bisa jalan-jalan ke area baru. Apalagi sama temen-temen banyak.

Awalnya agak gemes kecapekan. Jalannya lumayan lho. Mana panas pula kan. Lalu para ciwi ciwi yang rada bawel gampang tersulut juga kan.

Tapi sampai rumah lagi kok ada hikmah nya juga ternyata. Hari sebelum nya kepikiran pengen banget jalan-jalan. Pagi nya pun excited pengen jalan-jalan. Ngga berdoa sungguhan sih minta jalan-jalan. Tapi rupa nya Allah mengabulkan. Pengen nya jalan-jalan, ya dikasih jalan beneran, dalam arti sebenar nya :)

Masya Allah! Bahkan suatu hal sederhana yang ga terucap dalam doa, hanya di angan aja dikabulkan dengan sangat sempurna. Apalagi kalau berdoa sungguh-sungguh ya? :)

0

Hormat saya,

Sesungguhnya Aku sangat paham bagaimana seorang dokter yang bekerja tak dapat diprediksi. Harus jaga, tetiba operasi, dan segala tugasnya. Ini juga yang sukses membuat Aku ngga mau sama sekali jadi dokter

Sebenarnya semua pekerjaan jasa akan mengalami hal yang sama ya. Petugas kesehatan, penjaga pom bensin, pramuniaga toko/restoran yang kejar setoran

Di sini, Aku menyadari ada lagi pekerjaan yang ‘tak kenal waktu’. Process engineer. Mereka yang harus bekerja shift di pabrik, juga operator baik di lapangan maupun control room. Bahkan cuti pun bisa dicabut karena suatu hal di pabrik

Sholat Idul Fitri di masjid PUSRI, ternyata cukup rame. Kalau dibandingkan Manarul ‘Ilmi, masih menang sini lah. Di antara yang berbaju lebaran ; kaftan cantik, baju koko wangi, atau seragam sekeluarga, ternyata ada pasukan lain. Mereka para pekerja shift, lengkap dengan safety shoes dan seragam kebanggaan nya. Masyaa Allah

Duh rasanya……mind blown kalau kata Nova. Terenyuh. Ngga ada apa apa nya lah daripada Aku, dan 2 teman. Kami masih pakai baju lebaran, wewangian, jalan dengan begitu gembira. Mereka yang rela mengikhlaskan waktunya untuk tetap bekerja. Kemudian berangkat sholat Id masih berseragam, bahkan lengkap dengan safety shoes nya. Namun tetap dengan tersenyum penuh kemenangan!

Kepada Beliau semua yang harus tetap bekerja di saat yang lain berbahagia bersama keluarga, hormat saya, semoga pekerjaan nya penuh berkah, dibalas Allah dengan ganjaran yang setimpal. Aamiin :3

0

Palembang Day 19 : Lebaran rasa baru

Hampir 21 tahun hidup, akhirnya merantau juga
Hampir 21 tahun hidup, sekalinya merantau lebaran diterjang aja

But somehow, banyak hal yang pantas disyukuri. Tentang hangatnya keluarga, indahnya membangun silaturahmi, pun nikmatnya lebaran di kota orang. Mungkin, kalau dapet jatah kerja praktik setelah lebaran, bakal ribet was-was karena Juanda masih tutup akibat angin dan debu vulkanik Gunung Raung. Atau kalau bisa pulang lebaran ini, belum tentu dapat segera kembali dengan alasan yang sama.

Lebaran kali ini memang dilalui dengan sungkem via video call. Kue kering juga hanya di foto. Bahkan puasaan juga skip kurma….karena ternyata mihils ya haha

Alhamdulillaah sempat berlebaran ke sana sini, merasakan hangatnya lebaran ala Palembang. Begitu dateng langsung disuguhi lontong, opor, sayur buncis, tak lupa pempek. Ketika di Jawa ketupat baru keluar kandang H+7 lebaran, di sini hari pertama meja sudah penuh makanan. Mulai cemal cemil ala ala, minuman kaleng, ketupat dan keluarganya, juga pastinya pempek yang tersohor.

Ramahnya masyarakat Palembang memang patut diacungi jempol. Sholat Ied saling berbagi alas koran, pun juga salam salaman bermaafan meski sebelumnya tak pernah kenal

Beberapa tahun belakang memang menikmati lebaran di Surabaya. Kota yang mendadak lengang hanya saat lebaran. Di sini tetep ajaaa padet. Justru banyak menemukan mobil plat B ataupun F. Di Surabaya masih ada restoran buka, meski agak siang. Di sini, perjalanan 14 km mau silaturahmi, hanya ada 2 rumah makan yang buka. Iya, 2 : mcD dan KFC hahaha

Di rumah meski dihuni 3 anak rantau ga mau kalah dong. Tetep stock biskuit dan indomie. Tak lupa buah dan susu. Tapi ketambahan nutrijell, sirup dan nata de coco. Yaa at least, ada es buah meski kue keringnya biskuit roma dan nissin wafer~

Terima kasih rombongan sirkus dan K52 cabang Bontang atas video call nya. Terima kasih saudara saudara teman teman atas personal message nya. Semoga Ramadhan yang telah lalu penuh berkah :)

Salam hangat dari Palembang yang mulai menyenangkan dan memberi banyak pelajaran ♥

0

Kutubaru!

Lebaran di rantau tetep haram hukumnya pake baju ala ala ke pabrik

Selamat tinggal jeans, blouse, safety shoes, safety helmet, earplug, name tag

image

Lebaran 1436 H
Finally kutubaruuuu!!

Kain jumputan pink khusus oleh-oleh dari Ibuk yang ke Jogja lupa kapan. Langsung kepikir dibuat kutubaru. And I loooooveee it!

0

Selamat Lebaran!

Ramadhan telah usai,
Semoga segala amalan tetap terlaksana hingga Ramadhan selanjutnya :)

Taqobballahu minna wa minkum
Mohon maaf lahir batin,
Mohon maaf atas segala kesalahan, termasuk postingan, komentar, dan apapun yang bisa saling menjauhkan kita..

Salam dari Palembang, daerah plat BG yang tiba-tiba padet plat B

image